free hit counters
 

Arogansi Kekuasaan

Redaksi – Rabu, 17 Rabiul Akhir 1443 H / 24 November 2021 13:40 WIB

Syahdan daerah pinggir Bagdad penduduknya mengalami krisis madu. Khalifah ambil inisiatif menyerukan penduduk kota Bagdad, derma setengah cangkir madu dan kumpulkan di gentong yang sudah disediakan di alun-alun.

Harun al Rasyid khalifah simpatik, idenya menarik, tapi tak realistik. Penduduk kota sedang tidak berkelebihan rejeki.

Abu Nawas berpikir, kalau aku tuang ke gentong setengah cangkir air putih ‘kan tak ketauan. Sip.
Penduduk dari pagi penuhi kewajiban. Mereka, ternasuk Abu Nawas, datang ke alun-alun.



Sore-sore khalifah buka gentong dan bukan main kagetnya. Isi gentong cuma air putih. Khalifah mencicipi, itu air gentong kagak manis-manis acan.

Dalam gelombang yang sama, maka pikiran individual menjadi komunal. Bukan lagi sigma individu tapi kolektif individu. Realita menyatukan pikiran dalam satuan time frame. [FNN]

 

*) Budayawan

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2Lihat semua

Opini Terbaru