free hit counters
 

Orang Pertama yang Menutup Ka’bah dengan Kain Kiswah

Redaksi – Rabu, 2 Jumadil Awwal 1443 H / 8 Desember 2021 13:00 WIB

Mereka berkata kepadanya, “Paduka raja, maukah paduka raja kami beritahu tentang rumah penyimpanan harta melimpah yang disembunyikan raja-raja sebelum paduka raja? Di dalamnya terdapat mutiara, zabarjad, intan berlian, emas, dan perak?” Tubba’ berkata: “Ya, saya mau”.

Mereka berkata: “Yaitu rumah di Makkah yang disembah penduduknya dan mereka shalat di sampingnya.” Orang-orang Hudzail ingin mencelakakan Raja Tubba’ dengan cara seperti itu, karena mereka tahu betul bahwa siapa saja yang ingin merusak Baitullah, pasti ia celaka. Ketika Tubba’ telah bersiap diri untuk mengikuti arahan orang-orang Hudzail, ia mengutus seseorang untuk menemui dua rahib Yahudi guna menanyakan arahan orangorang Hudzail tersebut.



Kedua rahib Yahudi berkata kepada Tubba’: “Orang-orang Hudzail hanya ingin mencelakakan dirimu dan pasukanmu, karena kita tidak tahu ada rumah selain Baitullah di muka bumi ini yang khusus dijadikan Allah sebagai rumah-Nya. Jika engkau menuruti arahan mereka, engkau pasti mati dan orang-orang yang bersamamu.”

Raja Tubba’ berkata kepada kedua rahib Yahudi, “Kalau begitu, apa yang kalian berdua perintahkan kepadaku, jika aku datang ke Makkah?” Kedua rahib Yahudi berkata, “Engkau harus berbuat seperti yang dikerjakan penduduknya. Engkau thawaf di samping Ka’bah, mengagungkannya, memuliakannya, mencukur rambut di sampingnya, dan merendahkan diri di sampingnya hingga engkau keluar daripadanya.”

Tubba’ berkata: “Apa yang membuat kalian berdua melarangku mengikuti arahan orang-orang Hudzail?’ Kedua Rahib Yahudi berkata, “Sesungguhnya Ka’bah adalah rumah ayah kita Ibrahim, dan ia seperti yang telah kami jelaskan kepadamu. Namun penduduknya memisahkan kami darinya dengan cara mereka memasang berhala-berhala di dalamnya, dan dengan darah yang mereka tumpahkan di sampingnya. Mereka orang-orang kotor dan orang-orang syirik.” Atau seperti dikatakan keduanya.

Tubba’ memahami nasihat kedua rahib tersebut dan kejujuran nasihat keduanya. Kemudian ia mendekat kepada sekelompok orang dari orang-orang Hudzail lalu ia memotong tangan dan kaki mereka. Setelah itu, ia meneruskan perjalanannya hingga tiba di Makkah.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3Lihat semua

History Terbaru