free hit counters
 

Waketum Gerindra Sebut UU Cipta Kerja Titipan China ke Jokowi

Redaksi – Selasa, 23 Rabiul Akhir 1443 H / 30 November 2021 15:40 WIB

eramuslim.com – Ferry Juliantono yang merupakan Wakil Ketua Umum (Waketum) DPP Partai Gerindra turut buka suara terkait putusan MK soal UU Cipta Kerja inkonstitusional bersyarat.

Meburut Ferry, UU Cipta Kerja sebenarnya merupakan ‘pesanan’ dari Tiongkok (China) kepada Pemerintah Indonesia untuk memberi ‘karpet merah’.

Ia lantas menjelaskan bahwa UU Cipta Kerja tersebut sengaja dipesan oleh Tiongkok dan dititipkan ke pemerintahan Presiden Joko Widodo alias Jokowi.

“Omnibus Law itu, UU Cipta Kerja itu, menurut saya pesanan Tiongkok-lah, yang dititipkan kepada Pemerintah saat ini untuk memberi karpet merah untuk semua fasilitas yang termasuk dalam UU tersebut,” terang Ferry, dilansir terkini.id dari kanal YouTube Realita TV via Galamedia pada Selasa, 30 November 2021.

Namun, kata Ferry, UU tersebut pada kenyataannya malah mendapatkan berbagai penolakan karena punya dampak bermacam-macam.



“Ternyata memang ada penolakan karena ada dampak pada lingkungan, pada pekerja, dan macam-macam.”

Selain ditolak, politisi Partai Gerindra ity mengatakan bahwa sejak peluncurannya, UU Cipta Kerja telah menelan banyak korban, mulai dari kalangan aktivis hingga mahasiswa.

Oleh sebab itu, Ferry berpendapat bahwa UU Cipta Kerja terlalu mengabaikan banyak aspek seperti kesehjateraan pekerja dan buruh.

“Kita gak ingin negara ini dikuasai oleh Tiongkok dengan Omnibus Law itu karena ini terlalu mengabaikan banyak sekali aspek.”

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Berita Nasional Terbaru