free hit counters
 

Pergeseran Geopolitik: Fajar Masa Depan Baru di Timur

Redaksi – Selasa, 1 Jumadil Awwal 1443 H / 7 Desember 2021 10:00 WIB

Ya, tentu saja, ada alasan makro-strategis untuk mempertahankan India-nya Modi di SCO. Harinya akan tiba ketika India akan menjadi India lagi – tidak hanya diungkapkan oleh kehendak rakyat, tetapi juga oleh para pemimpinnya.

Mari kita lihat AUKUS. Itu singkatan dari Australia, Inggris dan AS dan bertujuan untuk memodernisasi penerima manfaat utama – Australia – selama beberapa dekade mendatang untuk menghadapi tantangan keamanan di Indo-Pasifik [ucapan yang jelas: Ambil posisi ofensif terhadap China dan Rusia].

Rencananya adalah memberikan akses ke teknologi militer mutakhir ke Australia oleh dua mitranya, termasuk kemampuan futuristik seperti kecerdasan buatan dan teknologi kuantum. Ini mengacu pada kesepakatan baru-baru ini tentang pembuatan kapal selam nuklir AS/Inggris, yang membatalkan kontrak kapal selam yang dimiliki Australia dengan Prancis.

Kesepakatan AUKUS untuk Prancis yang tidak siap ini, menghancurkan kontrak Australia senilai US$ 66 miliar dengan Grup Angkatan Laut milik negara mayoritas Prancis untuk menyediakan 12 kapal selam diesel-listrik konvensional untuk Australia.

Dan bayangkan, ini hanyalah salah satu dari “kesepakatan” pertama dari aliansi AUKUS yang agak baru. Apa yang mungkin terjadi selanjutnya, adalah kesepakatan yang lebih berpusat pada diri sendiri, berorientasi pada keuntungan langsung yang membantu lebih lanjut memecah aliansi barat yang dulu begitu kuat.



Kesepakatan AUKUS yang baru akan memberi Australia kapal selam bertenaga nuklir. Tapi kesepakatan itu sangat baru, baik biaya maupun kerangka waktu sejauh ini tidak diketahui publik.

Prancis menarik duta besarnya untuk Amerika Serikat dan Australia setelah Presiden AS Joe Biden pekan lalu mengungkapkan aliansi tripartit baru termasuk Australia dan Inggris yang akan memungkinkan Australia untuk mengumpulkan armada setidaknya delapan kapal selam bertenaga nuklir.

Russia Today (RT) merangkumnya:

Maka, tidak mengherankan bahwa aliansi rangkap tiga Atlantik-Pasifik yang baru dibentuk antara AS, Britania Raya, dan Australia, yang dikenal sebagai AUKUS, telah menarik perhatian para pemimpin dan kepala pertahanan Rusia. Diumumkan pada 15 September, pakta itu dipresentasikan sebagai penargetan China. Namun, jelas implikasi geopolitiknya tidak akan terasa di Beijing saja.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4Lihat semua

Laporan Khusus Terbaru