free hit counters
 

Pergeseran Geopolitik: Fajar Masa Depan Baru di Timur

Redaksi – Selasa, 1 Jumadil Awwal 1443 H / 7 Desember 2021 10:00 WIB

Eramuslim.com – Pergeseran basis kekuatan dunia, aliansi dan kekuatan ekonomi, tidak diragukan lagi akan terjadi dalam beberapa tahun mendatang. Bahkan, itu sudah berlangsung. Tapi belum tentu menurut (WEF) “The Great Reset” Klaus Schwab.

“Belum tentu”, karena Kami, Rakyat, bisa menghentikannya. Plus, ada negara dan sekutu mereka, yang tidak setuju dan tidak akan menerima perbudakan sebagian besar dunia melalui kekuatan yang diurapi sendiri dari elit ultra-kaya.

Menurut Peter Koenig, seorang analis geopolitik dan mantan Ekonom Senior di Bank Dunia dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), di mana ia telah bekerja selama lebih dari 30 tahun di bidang air dan lingkungan di seluruh dunia, SCO – Organisasi Kerjasama Shanghai – baru saja mengintegrasikan Iran sebagai anggota baru. Ini – di barat – organisasi yang tidak banyak dibicarakan, asosiasi negara-negara timur, yang dibuat oleh China dan Rusia pada tanggal 15 Juni 2001, dimulai dengan 7 anggota Asia Tengah dan Asia Timur, Republik Kazakhstan, Republik Rakyat Cina, Republik Kirgistan, Federasi Rusia, Republik Tajikistan dan Republik Uzbekistan.

Sejak itu India, Pakistan telah bergabung dan sekarang Iran. Anggota terkait adalah Malaysia dan Mongolia. Yang menjadikan SCO salah satu organisasi strategi sosial ekonomi dan pertahanan yang paling kuat, mungkin yang paling kuat di dunia – dengan hampir setengah populasi dunia dan sekitar sepertiga dari PDB dunia.

Orang pasti bertanya, apa yang harus dilakukan India dalam wadah ini?

India berayun dari Barat ke Timur ke Barat, di mana pun remah-remah keberuntungan tampak lebih besar. Foto-foto terbaru PM India Narendra Modi dengan Presiden Biden, bersama-sama tersenyum kepada media.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4

Laporan Khusus Terbaru