free hit counters
 

Memotret 100 Hari Pemerintahan Baru di Afghanistan

Redaksi – Senin, 29 Rabiul Akhir 1443 H / 6 Desember 2021 12:10 WIB

Secara signifikan, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg baru-baru ini menyatakan bahwa AS ingin menjaga kontak militer dengan Pakistan dan kunjungan baru-baru ini ke Markas Besar NATO oleh delegasi militer tingkat tinggi Pakistan adalah bagian dari proses itu. Seperti yang dia katakan,

“Ketika berbicara tentang Pakistan, NATO telah melakukan kontak rutin dengan Pakistan selama bertahun-tahun. Tentu saja, tidak sedikit membahas situasi di Afghanistan. Kami memiliki kontak politik, kami memiliki kontak dan dialog militer reguler dan saya pikir ini penting untuk terus berlanjut, karena masih banyak tantangan di kawasan ini, terutama terkait dengan masa depan Afghanistan.”

Perubahan haluan yang dramatis! Pakistan kembali dalam hubungan yang baik dengan Amerika. Tawaran AS/NATO kepada kepemimpinan militer Pakistan di Rawalpindi bertepatan dengan dimulainya kembali pembicaraan di Doha antara pejabat AS dan Taliban. Washington sedang mencari perbaikan politik di Kabul dengan bantuan Pakistan.



Memang ada sebuah kenyataan bahwa sejak mengambil alih kekuasaan pada bulan Agustus, Taliban telah berulang kali menyatakan harapan bahwa masyarakat internasional akan mengakui otoritas mereka sebagai pemerintah baru Afghanistan dan telah mengambil beberapa langkah prosedural untuk mengejar pengakuan. Tetapi kelompok itu tidak berbuat banyak untuk menunjukkan kesediaan untuk memenuhi persyaratan yang diajukan oleh kekuatan Barat dan beberapa negara regional. Andrew Watkins dari USIP, Richard Olson, Asfandyar Mir, dan Kate Bateman menilai upaya terbaru Taliban untuk memenangkan pengakuan internasional, posisi Pakistan dan pemain kunci regional lainnya, serta opsi kebijakan AS untuk membentuk perilaku Taliban dan keputusan keterlibatan mitra internasional lainnya.

Watkins menyatakan bahwa sebagian besar tawaran Taliban untuk mencari atau membangun pengakuan internasional tampaknya didorong oleh kebutuhan ekonomi kelompok yang mendesak, keinginan mereka untuk melihat dana dicairkan dan berbagai bentuk bantuan diberikan.

Namun, Taliban telah berulang kali mengungkapkan prioritas yang jelas untuk mempertahankan kohesi internal mereka sendiri dan menunjukkan otoritas mereka di dalam negeri. Pemerintah sementara saat ini seluruhnya terdiri dari kepemimpinan mereka sendiri, tidak termasuk perempuan dan pemangku kepentingan politik lainnya sambil memasukkan sejumlah tokoh yang disetujui secara internasional. Kelompok tersebut telah mengganti nama pemerintah Afghanistan menjadi Imarah Islam, meskipun ada pernyataan diplomatik bersama oleh Amerika Serikat, Rusia, China dan Pakistan yang melobi menentang kebangkitan gelar tersebut.[TheGlobalReview]

Sudarto Murtaufiq, peneliti senior Global Future Institute (GFI)

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2 3 4Lihat semua

Laporan Khusus Terbaru