free hit counters
 

Memotret 100 Hari Pemerintahan Baru di Afghanistan

Redaksi – Senin, 29 Rabiul Akhir 1443 H / 6 Desember 2021 12:10 WIB

Jan Egeland, Sekretaris Jenderal Dewan Pengungsi Norwegia (NRC), peserta lain dalam diskusi BBC, menandai kebutuhan penting untuk terlibat dengan Taliban. Pernyataannya sangat menarik karena NRC menjalankan salah satu program bantuan barat terbesar di Afghanistan dan memiliki stafnya yang saat ini lebih dari 1000 warga negara Afghanistan yang ditempatkan di Kabul dan provinsi-provinsi. Egeland dengan tegas memperkuat penilaian Limaye:

“Ada ketidakpercayaan bulat bahwa negara-negara Barat, negara-negara NATO, pergi begitu saja dan menarik karpet di bawah populasi … Ada banyak pertanyaan seperti hak-hak perempuan atas pendidikan, tetapi kami telah menegosiasikan kesepakatan untuk hak-hak semua staf wanita kami untuk bekerja. Jadi, mungkin untuk terlibat dengan pemerintahan baru.”

Konon, keterlibatan Barat dengan Taliban tetap bermasalah. Menurut pendapat saya, Taliban, setelah memikirkan hal-hal dalam kesendirian selama 100 hari terakhir, sekarang mungkin bahkan kurang bersedia untuk berbagi kekuasaan di Kabul atau untuk menerima pra-kondisi Barat. Satu-satunya jalan ke depan adalah mendorong Taliban untuk melanjutkan jalan moderasinya saat ini.

Prasyarat Barat jelas tidak realistis. Abdul Qahar Balkhi, juru bicara MFA yang ambil bagian dalam program BBC menolak ketika ditanya tentang kondisi Barat:

“Kami tidak pernah menginginkan situasi ini. Yang kami lakukan hanyalah memperjuangkan kebebasan kami, untuk mendapatkan kemerdekaan kami dari pendudukan. Dan bagi orang lain untuk datang dan mendikte hidup kita, kepada orang Afghanistan — itu bukan solusi untuk masalah ini. Solusi untuk masalah bukanlah taktik tekanan untuk mendikte. Solusi untuk masalah ini adalah melalui kerjasama, melalui hubungan positif dan melalui dorongan untuk membawa situasi di mana kita semua dapat bekerja sama.”

Di sisi lain, sementara negara-negara Barat merasakan tekanan untuk melakukan sesuatu dengan cepat yang mencegah arus pengungsi, sebuah sistem perlu diterapkan terlebih dahulu di mana mereka dapat secara langsung menjangkau orang-orang Afghanistan, menghindari Taliban.

Beberapa ide aneh sedang dilontarkan seperti menciptakan likuiditas dalam perekonomian Afghanistan dengan mengucurkan uang langsung ke rakyat melalui bank sentral di Kabul yang akan independen dari pemerintah Taliban dan diaudit oleh IMF! Taliban tidak akan pernah menyetujui pelanggaran hak paten Barat atas kedaulatan negara mereka!



Sama, apakah realistis untuk mengharapkan bahwa Taliban akan menyusun kembali pemerintah dengan mengurangi Haqqani sebagai quid pro quo (pertukaran barang dan jasa) untuk pencabutan sanksi AS? Di atas segalanya, penurunan tajam dalam peringkat Biden membayangi, karena kesediaannya untuk secara adil dan tulus mengembangkan hubungan baru dengan Taliban diragukan.

Sederhananya, Afghanistan akan menjadi sepak bola politik dalam politik AS saat pemilihan paruh waktu mendekat tahun depan, dan naluri Biden adalah bermain aman. Biden akan memprioritaskan kontra-terorisme.

Dengan demikian, semua hal dipertimbangkan, AS dan sekutu NATO-nya telah kembali sepenuhnya ke jalur lama bahwa hanya Pakistan yang dapat diandalkan untuk memanfaatkan Taliban agar mereka menyetujui tuntutan Barat.

Oleh karena itu, delegasi militer Pakistan tingkat tinggi dijamu di Markas Besar NATO di Brussel minggu ini. Pada saat yang sama, di jalur paralel, Washington juga telah menyampaikan undangan kepada Pakistan untuk berpartisipasi dalam KTT Demokrasi virtual di Washington pada 9-10 Desember. Strateginya adalah untuk membawa kepemimpinan sipil dan militer di Pakistan.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4Lihat semua

Laporan Khusus Terbaru