free hit counters
 

Memotret 100 Hari Pemerintahan Baru di Afghanistan

Redaksi – Senin, 29 Rabiul Akhir 1443 H / 6 Desember 2021 12:10 WIB

Akhir-akhir ini ada kesibukan aktivitas dengan pejabat dari Brussel yang terbang masuk dan keluar dari ibu kota Asia Tengah, terutama Tashkent dan Dushanbe. Uni Eropa berharap untuk membuka ‘koridor kemanusiaan’ ke Afghanistan. Pertemuan tingkat Menteri Uni Eropa-Asia Tengah baru-baru ini di Dushanbe merupakan upaya ke arah itu. Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell yang memimpin delegasi ke pertemuan Dushanbe kemudian menulis:

“Asia Tengah mungkin tidak menjadi berita utama bagi sebagian besar media Uni Eropa tetapi ini adalah wilayah penting, terjepit di antara kekuatan besar, bersebelahan dengan Afghanistan dan menghubungkan Timur dan Barat melalui perdagangan, investasi, dan hubungan lainnya. Sebagai UE, kami memiliki kepentingan yang jelas dipertaruhkan – dan begitu juga Asia Tengah.”

Borrell menyatakan bahwa “opsi Uni Eropa” menjadi faktor penting jalinan hubungan antara Uni Eropa dengan Afghanistan, di samping hubungan mereka dengan tetangga dekat mereka. Afghanistan melihat UE sebagai faktor keseimbangan dan prediktabilitas dalam lanskap internasional yang bergejolak yang terperosok dalam politik kekuatan besar.

Namun semua ini masih harus dilihat. Mengingat Rusia adalah penyedia utama keamanan untuk kawasan Asia Tengah dan Moskow memiliki hubungan yang bermasalah dengan UE dan Borrell pada khususnya. Tidak mengherankan, Borrell memproyeksikan fokus UE pada kawasan Asia Tengah dalam istilah yang ramah, dengan mengatakan, “Uni Eropa ingin menjaga kawasan ini sebagai ruang terbuka untuk konektivitas dan kerja sama daripada area pilihan dan persaingan strategis biner.”

Dengan latar belakang ini, pembicaraan di Doha pada hari Sabtu antara Taliban dan pejabat AS/UE diharapkan menjadi upaya untuk memulai proses perdamaian Doha yang hampir mati. Pembicaraan akan mencakup masalah politik, aset yang dibekukan, bantuan kemanusiaan, pendidikan, kesehatan, keamanan, pembukaan kembali kedutaan besar di Kabul, menurut Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Afghanistan, Abdul Qahar Balkhi.



Tanpa ragu, narasi Barat mengubah taktik. Program BBC News The Real Story belum lama ini menampilkan episode terbarunya dengan judul Hunger in Afghanistan: Time to work with the Taliban?

Tema berjalan dari program 50 menit adalah bahwa krisis legitimasi politik yang tidak bertanggung jawab harus menghalangi keterlibatan masyarakat internasional dengan rakyat Afghanistan. Yogita Limaye, koresponden BBC News yang meliput Asia Selatan, melaporkan dari Afghanistan barat:

“Keputusasaan dan urgensi situasi (kemanusiaan) di sini sulit diungkapkan dengan kata-kata. Cukup jelas bahwa tidak ada lagi waktu tersisa untuk menjangkau rakyat Afghanistan. Ia tidak bisa menunggu sementara dunia memperdebatkan apakah akan mengakui Pemerintahan Taliban atau tidak.”

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4Lihat semua

Laporan Khusus Terbaru