free hit counters
 

Turis Asing Padati Konya Turki, Peringati 748 Tahun Wafatnya Jalaludin Rumi

Redaksi – Rabu, 23 Jumadil Awwal 1443 H / 29 Desember 2021 12:00 WIB

Eramuslim.com – Provinsi Konya di Turki terus menjadi pilar penghubung berbagai budaya di seluruh dunia saat banyak orang berbondong-bondong ke kota itu untuk memperingati 748 tahun wafatnya Maulana Jalaluddin al-Rumi — seorang cendekiawan Islam terkemuka, penyair, dan sufi.

Meskipun hujan, salju turun, dan suhu dingin di Konya, Museum Mevlana – tempat makam Rumi berada – menampung puluhan ribu orang yang ingin belajar lebih banyak tentang orang bijak, spiritualismenya, dan “cinta ilahi kepada Yang Mahakuasa. “

Di antara para pengunjung adalah Ajay Shrivastav, 51, yang mengatakan bahwa dia telah bertemu dengan karya Rumi sekitar 20 tahun yang lalu dan hidupnya sangat tersentuh dan dipengaruhi oleh filosofi cendekiawan yang penuh teka-teki itu.

Pria India itu pertama kali mendengar tentang Rumi saat berada di New York, tempat dia menghabiskan 18 tahun sebelum pindah ke Amsterdam.

“Saya telah mengikuti karyanya, filosofinya, dan apa yang selalu menarik saya adalah cinta murni kepada Tuhan. Saya berasal dari latar belakang India dan kami mengikuti Krishna yang memiliki filosofi yang sama: Cinta untuk Tuhan,” ujar dia.

Shrivastav mengatakan bahwa budaya dan musik Sufi adalah “penuh perasaan”, mendorong kepuasan spiritual yang menciptakan momen “koneksi diri” baginya setiap kali dia melihat karya seni semacam itu.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Dunia Islam Terbaru