free hit counters
 

Taliban Larang Penggunaan Mata Uang Asing di Afghanistan

Redaksi – Rabu, 26 Rabiul Awwal 1443 H / 3 November 2021 10:23 WIB

Taliban Larang Penggunaan Mata Uang Asing di Afghanistan
Taliban melarang penggunaan uang asing di Afghanistan. Foto/Ilustrasi/Al Jazeera

eramuslim.com – Taliban mengumumkan larangan total penggunaan mata uang asing di Afghanistan . Pengumuman mengejutkan itu datang beberapa jam setelah serangan senjata dan bom terkoordinasi di rumah sakit militer terbesar Afghanistan di ibukota, Kabul.

“Imarah Islam menginstruksikan semua warga, pemilik toko, pedagang, pengusaha dan masyarakat umum untuk melakukan semua transaksi di Afghanistan dan secara ketat menahan diri dari menggunakan mata uang asing,” kata Taliban dalam sebuah pernyataan yang diposting oleh juru bicara Zabihullah Mujahid.

“Siapa pun yang melanggar perintah ini akan menghadapi tindakan hukum,” sambung pernyataan itu seperti dikutip dari Al Jazeera, Rabu (3/11/2021).



Penggunaan dolar Amerika Serikat (AS) tersebar luas di pasar Afghanistan, sementara daerah perbatasan menggunakan mata uang negara tetangga seperti Pakistan untuk perdagangan.

Pemerintah Taliban mendesak untuk melepaskan miliaran dolar cadangan bank sentral ketika negara yang dilanda kekeringan itu menghadapi krisis uang tunai, kelaparan massal, dan krisis migrasi baru.

Pemerintah Afghanistan sebelumnya yang didukung Barat telah memarkir miliaran dolar aset di luar negeri seperti Federal Reserve AS dan bank sentral lainnya di Eropa.

Tetapi setelah Taliban mengambil alih negara itu pada bulan Agustus, AS serta Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional (IMF) memutuskan untuk memblokir akses Afghanistan ke aset dan pinjaman lebih dari USD9,5 miliar.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Dunia Islam Terbaru