free hit counters
 

Mengapa Benda Rasulullah Hingga Nabi Musa di Topkapi Turki?

Redaksi – Rabu, 16 Jumadil Awwal 1443 H / 22 Desember 2021 10:15 WIB

Benda-benda berharga Rasulullah SAW banyak berada di Topkapi Turki . Istana Topkapi Turki

Eramuslim.com – Istana Topkapi Istanbul mulai kembali dipadati pengunjung lokal maupun asing yang penasaran dengan sejarah penaklukan Istanbul.

Gedung bersejarah yang sebelumnya merupakan tempat tinggal Sultan Ottoman pada 1453 hingga pertengahan abad ke-19 ini masih menyimpan apik perabotan dan peralatan peninggalan sang sultan.

Istana ini menyediakan ruangan pameran yang disebut Chamber of the Holy Relics. Ruang ini menampung beberapa peninggalan Islam yang paling berharga, mulai dari mantel suci Nabi Muhammad SAW, hingga pedang yang diyakini digunakan dia Nabi dan keempat sahabatnya, Abu Bakar, Umar bin Khattab, Utsman ibn Affan, Ali ibn Abi Thalib. Museum ini juga menampilkan barang-barang lain yang diyakini pernah digunakan para nabi seperti Musa, Abraham, Yusuf dan Dawud.

“[Sultan Ottoman] ingin menyimpan Relikwi dekat dengan diri mereka sendiri karena mereka mengira bahwa lokasi relik [di Istana Topkapi] akan memenuhi syarat Istanbul sebagai pusat dunia Islam,” kata Mustafa Sabri Kucukasci, Presiden Museum Istana Topkapi, yang juga seorang profesor Sejarah Abad Pertengahan di Universitas Marmara, yang dikutip di TXT World, Kamis (27/8).

“Jubah Nabi, yang disebut Mantel Suci, telah digunakan sebagai tanda kekhalifahan [Muslim] sejak Umayyah,” kata Kucukasci.

Umayyah adalah dinasti Arab Muslim di abad ke-7, muncul dari perang saudara antara khalifah Islam keempat dan menantu Nabi Muhammad Ali ibn Abi Thalib dan Muawiyah ibn Abi Sufyan, pendiri Dinasti Umayyad. Dinasti Umayyah memerintah selama 89 tahun sampai digulingkan oleh Abbasiyah, dinasti Arab mayoritas Muslim lainnya.

Sultan Ottoman mewarisi peninggalan berharga di masa dan era yang berbeda. Ketika Sultan Selim I menaklukkan sebagian besar Timur Tengah pada tahun 1517 dari Mamluk, banyak peninggalan Islam dibawa ke Istanbul dari dunia Arab.

Ketika Kekaisaran Ottoman menyebar ke Mesir, Suriah, Lebanon, Palestina, Yordania, dan Semenanjung Arab modern, Sultan Selim I tidak hanya mengalahkan Mamluk tetapi juga mengklaim kekhalifahan dari mereka, membawa sebagian besar Relik Suci dari Kairo ke Istanbul . “Sejak Selim I, Ottoman telah memberikan banyak hal penting untuk mengumpulkan barang-barang Nabi di Istanbul sebagai hasil dari komitmen dan kesetiaan mereka kepadanya. Upaya pengumpulan ini terus berlanjut bahkan setelah Selim I, membawa lebih banyak [relik suci ke kota],” kata Kucukasci, yang telah meneliti secara ekstensif subjek tersebut, dan menulis beberapa artikel komprehensif.

Meskipun banyak turis melihat relik dengan terkagum-kagum, mereka mungkin melewatkan fakta sejarah penting lainnya, bahwa bangunan putih bersih tempat mereka berdiri itu telah berfungsi sebagai rumah dan kantor sultan Ottoman. Ruangan ini disebut Has Oda yang artinya ruang privat.

Keputusan untuk menjaga relik di Has Oda, atau kamar pribadi, yang bisa dibilang sebagai kompleks paling dijaga di istana, memiliki makna simbolis. Dalam Has Oda, para sultan Ottoman naik takhta mengambil sumpah setia (biat).

Di Has Oda pula mereka tidur dan dimandikan secara ritual setelah meninggal dunia. Ruang itu pertama kali dibangun oleh Mehmed II, penakluk Istanbul.

Sejak Mehmed II, bangunan tersebut telah direnovasi beberapa kali. Pada saat Selim I membawa relik suci, rumah kekaisaran tiba-tiba berubah menjadi semacam tempat suci Muslim, di mana para sultan dan pejabat mereka mengadakan upacara untuk mencium jubah Nabi, sambil memberi penghormatan kepada relik lain untuk menunjukkan keyakinan mereka pada Islam.



“Alhasil, ibu kota Ottoman mendapat reputasi sebagai pusat politik dan agama dunia Islam,” tulis Kucukasci dalam salah satu artikelnya.

Pada abad ke-17, kepala arsitek istana, Mustafa Safi, menyebut Has Oda Beytu’l-hilafe, yang berarti Rumah Khilafah, dan meletakkan beberapa relik suci di ruangan tersebut, dan mendefinisikannya sebagai ruang visualisasi kekhalifahan Utsmaniyah, jelas Kucukasci.

photo

[REPUBLIKA]

Dunia Islam Terbaru